Allah Dibuang…

Lebih dari 10 tahun lalu, ada cerita yang meluncur dari mulut seorang teman. Dia ikut warga kampung pedalaman berburu di belantara Kalbar. Mereka biasanya berburu dengan senapan lantak. Senapan made by mereka sendiri. Pelurunya gotri-gotri kecil.

Ketika itu warga menembak orang utan yang lagi melompat dari pohon ke pohon sembari menggedong anaknya. Begitu tertembak dan melayang jatuh, si orang utan melemparkan anaknya jauh ke udara. Maksudnya jelas. Si anak harus selamat. Tidak ikut tertangkap manusia. Sungguh, luar biasa.

Si induk ini jatuh terkapar. Berada dalam cengkeraman sakratul maut. Sementara si anak akhirnya tertangkap oleh para pemburu. Langsung dibawa ke tempat si induk terkapar sekarat. Saat melihat anaknya tertangkap, air keluar dari mata sang induk. Menangis! Lalu mati….

Kisah mengharukan saat kudengar kala itu. Kisah tentang orang utan yang berlaku seperti manusia, bukan? Tapi, kisah yang barusan ini sebaliknya. Sama sekali jauh dari mengharukan.

Pagi tadi sms dari seorang relawan masuk ke HPku,

“Mo, ada bayi usia satu bulan, positif HIV. Keluarganya gak mau ngurusi. Ibunya sudah meninggal. Apa ada panti yang mau terima dia ya?”

Duh, Gusti…. Bulu-bulu di tubuh rasanya seperti berdiri semua.

Kubayangkan bayi ini….

Bayi tak bersalah yang dipersalahkan. Divonis dan diperlakukan sebagai orang yang salah. Padahal, saat diciptakan oleh Allah, dia tidak pernah ditanya mau memilih lahir di keluarga siapa. Dia juga pasti tidak pernah minta untuk lahir dari seorang ibu yang positif HIV. Atau, pernahkah dia sengaja memilih HIV hidup di tubuhnya? Apakah lahir sebagai pengidap HIV adalah kesalahan si bayi? Pun seandainya si bayi memang bersalah, haruskah disingkirkan dan dibuang?

Bukankah bayi ini ciptaan Allah? Tidakkah jejak-jejak tangan dan nafas Allah tergambar dalam dirinya? Karena itu, tidakkah Allah mencintai ciptaanNya? Apakah mungkin Allah menciptakan manusia dan lalu tidak mencintainya? Bukankah sejelek dan sebangsat apa pun si manusia, dia tetap ciptaan Allah, jejak tangan Allah tetap dalam dirinya, dan tetap dicintaiNya? Memangnya Allah menghendaki ciptaan yang dicintaiNya itu dibuang oleh manusia, yang juga ciptaanNya? Tidakkah menyingkirkan dan membuang si bayi HIV ini berarti mengabaikan Penciptanya? Tidakkah itu sama saja dengan membuang Allah sendiri?

Hujan dan panas saja diberikan cuma-cuma kepada semua orang. Yang baik maupun yang jahat. Udara untuk bernafas dibagikan gratis. Gak peduli yang menikmatinya orang soleh atau pun bajingan. Yang sungguh luar biasa, Allah tetap memberi kesempatan untuk hidup kepada musuh terbesarNya. Padahal di sepanjang sejarah akhirat dan dunia, sang musuh besar ini selalu menggangguNya dan menghasut ciptaanNya. Apakah lalu manusia punya hak untuk membuang manusia lain, sesama ciptaan?

Dalam cerita yang tadi itu orang utan berlaku mirip manusia. Punya hati dan karenanya mampu mencintai. Yang kutemui ini manusia berlaku seperti apa ya….

Tiba-tiba HP berbunyi. Sms lain masuk.

“Mo, kita berangkat sekarang?”

Oh, dari relawan lain. Udah terlalu lama aku melamun. Waktunya untuk bergerak cepat.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s